Sen. Jun 17th, 2024

Seattle, kota terbesar di negara bagian tempat kasus pertama Covid-19 di AS dikonfirmasi lebih dari dua tahun lalu, akan mencabut persyaratan bukti vaksinasi untuk restoran, teater, dan pusat kebugaran mulai 1 Maret.

Dan karyawan kota dan kabupaten yang telah bekerja dari rumah selama dua tahun yang panjang akan segera mulai dipanggil kembali ke kantor.

Dari pantai ke pantai, kota-kota besar lainnya, termasuk Philadelphia, Kota Kembar dan ibu kota negara, Washington, D.C., melakukan hal yang sama ketika tingkat infeksi Covid-19 anjlok. Secara nasional, rata-rata jumlah kasus harian baru turun 67 persen dalam dua pekan terakhir.

“Jumlahnya turun, dan inilah saatnya untuk beradaptasi,” kata Gubernur New York Kathy Hochul setelah mandat ketat negara bagian itu, yang mengharuskan bisnis untuk menuntut bukti vaksinasi penuh atau pemakaian masker di semua tempat dalam ruangan, berakhir bulan ini.

Pada hari Kamis, Walikota Ras Baraka dari Newark, New Jersey, menjadi walikota kota besar terbaru yang mencabut persyaratan untuk menunjukkan bukti vaksinasi di restoran dan tempat umum lainnya.

“Data menunjukkan bahwa kami membuat kemajuan luar biasa,” kata Baraka dalam sebuah pernyataan. “Rata-rata bergulir tiga hari kami untuk Kota Newark adalah 2,5%. Kami sudah lama tidak ke sini.”

Tetapi para ahli kesehatan masyarakat mengamati tren dengan mata waspada. Mereka mencatat bahwa lebih dari 103.000 orang di AS telah meninggal karena Covid sejauh ini pada tahun 2022 saja dan sementara 76 persen populasi telah mendapatkan setidaknya satu suntikan, jutaan orang masih belum.

“Saya berharap pandemi ini berakhir dan aman untuk mencabut mandat vaksin, terutama di tempat-tempat di mana masker tidak digunakan untuk makan dan minum. Ini sepertinya langkah untuk mempromosikan keadaan normal tanpa benar-benar menjadi normal,” kata Dr. Sadiya Khan, seorang ahli epidemiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg. “Mandat vaksin adalah strategi kesehatan masyarakat yang aman dan efektif, dan mundur dari ini kemungkinan akan memperburuk penyebaran.”

Khan mengatakan dia bersimpati pada “perspektif bisnis untuk menghapus mandat vaksin dan untuk mendorong lebih banyak pelanggan dan tamu.”

Namun, dia menambahkan, “ini terutama membahayakan mereka yang kekebalannya terganggu atau belum bisa divaksinasi.”

Anthony Santella, yang menjalankan Departemen Administrasi dan Kebijakan Kesehatan di University of New Haven di Connecticut, setuju.

“Ini terlalu cepat,” kata Santalla. “Kami melewati ini di musim panas, ketika banyak orang berpikir semuanya akan kembali normal dan membatalkan kebijakan mitigasi yang dirancang untuk menghentikan penyebaran.”

Tetapi kemudian muncul varian delta, diikuti oleh varian omicron yang lebih menular, yang menginfeksi orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi dan memaksa pemerintah setempat untuk menerapkan kembali protokol pandemi yang lebih ketat, kata para ahli.

By Anna