Rab. Mei 22nd, 2024
Covid, inilah yang dimaksud dengan pengawasan diri dan yang dimaksud dengan "kontak dekat". Konsultasikan surat edaran

Keppres 30 Desember 2021, n. 229, memperkenalkan aturan karantina baru untuk apa yang disebut “kontak dekat” orang-orang yang dites positif Covid. Berikut indikasi surat edaran Kemenkes dan Faq yang dimuat di website Msal.

Apa definisi dari “kontak”

Kontak kasus COVID  -19  adalah setiap orang yang terpapar kasus kemungkinan atau terkonfirmasi COVID-19 dalam jangka waktu mulai dari 48 jam sebelum timbulnya gejala hingga 14 hari setelah atau sampai saat diagnosis dan isolasi kasus. .

Jika kasus tidak memiliki gejala, kontak didefinisikan sebagai orang yang telah melakukan kontak dengan kasus indeks dalam jangka waktu mulai dari 48 jam sebelum pengambilan sampel yang mengarah ke konfirmasi dan hingga 14 hari setelah atau sampai dengan saat diagnosis dan isolasi kasus.

Apa definisi dari “kontak dekat” atau “risiko tinggi”?

“Kontak dekat” (paparan berisiko tinggi) dari kasus yang mungkin atau yang dikonfirmasi didefinisikan sebagai:

  • * seseorang yang tinggal di rumah yang sama dengan kasus COVID-19
  • * orang yang pernah melakukan kontak fisik langsung dengan kasus COVID-19 (misalnya berjabat tangan)
  • * seseorang yang telah melakukan kontak langsung tanpa pelindung dengan sekresi dari kasus COVID19 (misalnya menyentuh saputangan kertas bekas dengan tangan kosong)
  • * orang yang pernah kontak langsung (tatap muka) dengan kasus COVID-19, pada jarak kurang dari 2 meter dan minimal 15 menit
  • * seseorang yang pernah berada di lingkungan tertutup (misalnya ruang kelas, ruang rapat, ruang tunggu rumah sakit) dengan kasus COVID-19 tanpa APD yang sesuai
  • * tenaga kesehatan atau orang lain yang memberikan bantuan langsung kepada kasus COVID-19 atau petugas laboratorium yang ditugaskan menangani sampel kasus COVID-19 tanpa menggunakan APD yang direkomendasikan atau melalui penggunaan APD yang tidak sesuai
  • * seseorang yang telah melakukan perjalanan dengan duduk dengan kereta api, pesawat atau alat transportasi lain dalam dua kursi ke segala arah sehubungan dengan kasus COVID-19; teman perjalanan dan staf yang ditugaskan di bagian pesawat / kereta api tempat kasus indeks duduk juga merupakan kontak dekat.

Profesional perawatan kesehatan, berdasarkan penilaian risiko individu, mungkin percaya bahwa beberapa orang, terlepas dari durasi dan  pengaturan  di mana kontak terjadi, memiliki paparan risiko tinggi.

Karantina dan modalitas alternatifnya

Karantina harus diterapkan pada kategori dan dengan cara yang ditunjukkan di bawah ini:

Tutup kontak (RISIKO TINGGI)

1) Subyek yang tidak divaksinasi atau yang belum menyelesaikan kursus vaksinasi primer (yaitu mereka hanya menerima satu dosis dari dua vaksin yang direncanakan) atau yang telah menyelesaikan kursus vaksin primer kurang dari 14 hari: tingkat karantina yang direncanakan saat ini tetap ada tidak berubah dalam jangka waktu 10 hari dari paparan terakhir kasus, pada akhir periode tes molekuler atau antigen dilakukan dengan hasil negatif;

2) Subyek yang telah menyelesaikan siklus vaksinasi primer selama lebih dari 120 hari, dan yang masih memiliki izin hijau yang valid, jika tanpa gejala: karantina berlangsung 5 hari, asalkan uji molekuler dilakukan pada akhir periode ini o antigenik dengan hasil negatif;

3) Subyek tanpa gejala yang:

  • – * telah menerima dosis booster, atau
    – * telah menyelesaikan kursus vaksinasi primer dalam 120 hari sebelumnya, atau
    – * telah pulih dari infeksi SARS-CoV-2 dalam 120 hari sebelumnya, karantina tidak berlaku dan wajib untuk Kenakan peralatan pelindung pernapasan tipe FFP2 setidaknya selama 10 hari sejak terakhir kali terpapar kasus ini. Periode pemantauan diri berakhir pada hari ke-5.

Apa itu pengawasan diri?

Self – monitoring (atau self-diagnosis) tidak mewajibkan seseorang yang pernah kontak dekat dengan orang positif untuk tetap berada di rumah menunggu untuk memeriksa apakah dia tertular virus atau tidak, tetapi memiliki kemungkinan untuk keluar dan hidup “normal” menghormati beberapa tindakan pencegahan.

  •  Selama lima hari setelah kontak dekat dengan orang yang positif (yang telah divaksinasi atau sembuh kurang dari 120 hari, atau yang telah menerima dosis ketiga) dapat pergi tanpa harus menjalani karantina, tetapi harus melakukan swa-karantina. diagnosis keadaan kesehatannya;
  • * Tes antigen cepat atau molekuler dijadwalkan untuk mendeteksi antigen Sars-Cov-2 pada munculnya gejala pertama (termasuk pilek) dan, jika masih bergejala, pada hari kelima setelah tanggal kontak dekat terakhir dengan subjek yang dikonfirmasi positif untuk Covid19.

Tes juga dapat dilakukan di pusat-pusat swasta resmi, tetapi operator yang melakukan analisis dan diagnosis harus mengirimkan laporan negatif ke ASL referensi, untuk memungkinkan pemantauan mandiri berakhir.

 

4) Petugas kesehatan harus melakukan swab setiap hari sampai hari kelima setelah kontak terakhir dengan orang yang terinfeksi.

Apa yang dimaksud dengan kontak berisiko rendah dan apa yang diharapkan

Untuk kontak RISIKO RENDAH , jika mereka selalu memakai masker bedah atau FFP2, karantina tidak diperlukan tetapi 5 tindakan pencegahan sanitasi umum harus dipertahankan. Jika penggunaan pelat muka tidak dapat dijamin, kontak tersebut perlu dipantau secara pasif.

Dengan kontak berisiko rendah, sesuai indikasi ECDC, yang kami maksud adalah seseorang yang memiliki satu atau lebih paparan berikut:

  • * orang yang pernah kontak langsung (tatap muka) dengan kasus COVID-19, pada jarak kurang dari 2 meter dan kurang dari 15 menit;
    *   seseorang yang berada di lingkungan tertutup (misalnya ruang kelas, ruang rapat, ruang tunggu rumah sakit) atau yang telah bepergian dengan kasus COVID-19 kurang dari 15 menit;
     semua penumpang dan awak penerbangan di mana ada kasus COVID-19, dengan pengecualian penumpang yang duduk di dalam dua kursi ke segala arah sehubungan dengan kasus COVID-19, pendamping perjalanan, dan staf yang ditugaskan di bagian ‘ pesawat / kereta api tempat kasus indeks duduk yang kontak berisiko tinggi tetap diklasifikasikan;
    *petugas kesehatan atau orang lain yang memberikan bantuan langsung pada kasus COVID-19 atau petugas laboratorium yang menangani sampel kasus COVID-19, dilengkapi dengan APD yang direkomendasikan.

Isolasi

Adapun subjek yang terinfeksi yang sebelumnya telah menerima dosis booster, atau yang telah menyelesaikan kursus vaksinasi kurang dari 120 hari, isolasi dapat dikurangi dari 10 menjadi 7 hari, asalkan mereka selalu tanpa gejala, atau setidaknya tidak menunjukkan gejala. 3 hari dan dengan syarat, pada akhir periode ini, tes molekuler atau antigen dilakukan dengan hasil negatif.

Apa yang dimaksud dengan “kontak dekat” dalam konteks kereta api, pesawat terbang atau alat transportasi lainnya?

“Kontak dekat” (paparan berisiko tinggi) dari kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dalam konteks kereta api, pesawat terbang atau sarana transportasi lain, didefinisikan sebagai “seseorang yang telah melakukan perjalanan dengan duduk dengan kereta api, pesawat atau sarana transportasi lain di dalam dua tempat ke segala arah dari kasus COVID-19; teman perjalanan dan staf yang ditugaskan di bagian pesawat / kereta api tempat kasus indeks duduk juga merupakan kontak dekat “.

Selanjutnya, profesional perawatan kesehatan, berdasarkan penilaian risiko individu, mungkin percaya bahwa beberapa orang, terlepas dari durasi dan pengaturan di mana kontak terjadi, memiliki paparan risiko tinggi.

Saya menerima email setelah identifikasi kasus COVID-19 yang dikonfirmasi pada penerbangan / kereta api atau alat transportasi lain tempat saya bepergian. Bagaimana saya tahu itu bukan palsu?

Komunikasi dengan penumpang dapat dilakukan, tergantung pada data dan sumber daya yang tersedia, melalui panggilan telepon atau dengan mengirim pesan email, di mana informasi diberikan tentang perilaku dan tindakan pencegahan yang harus diambil selama masa karantina, hingga pengambilan yang dibebankan oleh Departemen Pencegahan dari otoritas kesehatan setempat (ASL) yang kompeten untuk daerah tersebut.

Untuk kelanjutan kegiatan kesehatan masyarakat akan diminta beberapa data, seperti alamat saat ini dan nomor telepon.

Data seperti kata sandi, iban, detail bank, atau nomor kartu kredit TIDAK PERNAH diminta.

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi Kementerian Kesehatan di nomor utilitas publik gratis  1500  (aktif 24 jam sehari, setiap hari).

Apa yang harus saya lakukan jika Departemen Pencegahan ASL belum menghubungi saya?

Daerah dan Provinsi Otonom, melalui struktur kesehatan lokal, bertanggung jawab untuk pengawasan kesehatan dari kontak yang ada di bidang kompetensi. Kegiatan ini dipercayakan kepada Departemen Pencegahan perusahaan kesehatan setempat (ASL).

Sambil menunggu untuk dihubungi oleh Departemen Pencegahan dari ASL yang kompeten secara teritorial, dimungkinkan untuk menghubungi  dokter umum Anda  (GP) atau  dokter anak pilihan bebas  (PLS) atau bantuan berkelanjutan ( mantan penjaga medis ), yang akan dapat menghubungi Anda. memberikan informasi spesifik tentang bagaimana melanjutkan untuk menghubungi ASL referensi, atau ke  nomor bebas pulsa regional yang  diaktifkan untuk menanggapi permintaan informasi mengenai  tindakan yang diambil untuk penahanan dan pengelolaan darurat COVID-19 di Italia , yang dapat berupa dikonsultasikan di situs web Kementerian Kesehatan atau di  situs web masing-masing daerah .

Untuk informasi lebih lanjut, hubungi Kementerian Kesehatan di nomor utilitas publik gratis  1500 , aktif 24/7.

By Anna